Mengenang Dua Tokoh Besar di Timur Tengah

Oleh Dasman Djamaluddin

Baru saja kita mendengar, bahwa mantan Presiden Mesir Hosni Mubarak meninggal dunia pada 25 Februari 2020, di Al-Galaa Military Hospital, Mesir. Nama lengkapnya Muhammad Hosni Said Mubarak. Ia menjabat Presiden Mesir pada periode 14 Oktober 1981-11 Februari 2011. Mubarak ditunjuk sebagai wakil presiden pada tahun 1975 setelah pangkatnya naik di jajaran Angkatan Udara Mesir.

Lahir pada 4 Mei 1928 di Kafr Al Musaylhah, Mesir. Meninggal baru saja pada 25 Februari 2020 di Al-Galaa Military Hospital, Mesir.

Pada tanggal 16 September 2018, saya menulis di Kompasiana tentang mantan Presiden Irak Saddam Hussein dan mantan Presiden Mesir Hosni Mubarak.

Waktu itu saya dikirimi sebuah foto yang dipublikasi tahun 1956. Foto ini memiliki nilai-nilai sejarah. Foto ini saya terima dari seorang rekan saya, seorang pramuka. Waktu itu di acara Kursus Pembina Pandu (sekarang Pramuka) se Dunia yang diselenggarakan di Gilwell Park, London, Inggris terlihat dua tokoh yang kemudian menjadi tokoh dunia yang penting, yaitu Saddam Hussein dari Irak dan Hosni Mubarak dari Mesir.

Di foto ini, Saddam Hussein yang kemudian menjadi Presiden Irak terlihat no 3, berdiri dari kanan, berkumis. Sedangkan Hosni Mubarak yang kelak menjadi Presiden Mesir, terlihat no 2 berdiri dari sebelah kiri.

Indonesia di tahun 1956 menyebut Pramuka dengan istilah Pandu Rakyat Indonesia, juga mengirim wakilnya ke Inggris, yaitu Soekari. Dari pernyataan beliau yang dikonfirmasi seorang Pramuka Indonesia, bahwa Soekari, yang pada waktu itu hadir di Inggris, mengakui bahwa kedua pramuka itu adalah Saddam Hussein dan Hosni Mubarak.

Saddam Hussein kalau kita baca di buku biografi yang saya tulis: "Saddam Hussein Menghalau Tantangan," ia pada tahun 1956 itu sudah bergabung dengan Partai Ba'ath Arab Sosialis. Ia lahir tanggal 29 April 1937 di Tikrit (170 km utara Baghdad, ibukota Irak),  Provinsi Salah El-Din. 

Pada akhir tahun 1958, sekitar awal 1959, Saddam Hussein ditahan selama enam bulan di Tahanan al-Sarray. Penjajah Inggris menuduh Saddam membunuh seorang sahabatnya di Tikrit. Ketika di dalam tahanan itu, Saddam bertemu dengan teman-teman satu partai. Setelah itu, karena terbukti tidak bersalah, ia dibebaskan dari tahanan.

Di antara peristiwa yang sangat menonjol dalam kehidupan Saddam Hussein adalah keberanian dan kegigihannya melawan rejim diktator Mayor Jenderal Abdul Kareem Qassim, di mana pada waktu itu Partai Komunis Irak memperoleh angin segar untuk tumbuh secara luas dan berpengaruh kuat di Irak. Pada tanggal 7 Oktober 1959 ketika dilancarkan serangan di Jalan al-Rasyeed, pusat ibu kota Baghdad, oleh sekelompok kawan, termasuk Saddam Hussein, sehingga ia terkena peluru. 

Saddam Hussein kembali ke Tikrit dan singgah di Suriah selama tiga bulan, kemudian pergi ke Mesir. Jadi Mesir bukanlah hal asing buat Saddam, karena ia bertemu teman separtai di sana. Akhirnya pada 17 Juli 1968, satu kelompok militer menggulingkan pemerintahan Aref. Partai Ba'ath mulai berkuasa. Saddam diangkat jadi Wakil Presiden Irak, kemudian menjadi presiden.

Mengomentari tokoh Hosni Mubarak tidak dapat melupakan pengaruh Presiden Anwar Sadat yang menandatangani Perjanjian Camp David. Memang Anwar Sadat menanggung resiko dari kelompok yang anti perdamaian dengan Israel di Camp David.  Anwar Sadat dibunuh pada saat parade 6 Oktober 1981.

Ia tewas dan digantikan Wakil Presiden Hosni Mubarak. Hosni Mubarak lahir di Kafr El Meselha, Al Monufiyah, 4 Mei 1928. Jadi kalau melihat foto tahun 1956 itu Hosni Mubarak masih menjadi dosen di Akademi Angkatan Udara Mesir. Hosnu Mubarak menjadi dosen dari tahun 1952-1959.

Juga kaitan dengan Mesir, peranan putera bangsa Indonesia Rais Abin, pun tidak bisa dihilangkan dalam sejarah. Waktu itu Rais Abin berpangkat mayor jenderal dipercaya menjadi Panglima Pasukan Perdamaian di Timur Tengah. Itu tahun 1976-1979. Tugas utama Rais Abin melihat kemungkinan Mesir dan Israel berkeinginan bersamai.

Ternyata berkat perantara Rais Abin, maka Mesir dan Israel berkeinginan berdamai. Berdasarkan laporan Rais Abin kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Dr Kurt Waldheim, maka Amerika Serikat menindaklanjuti perundingan perdamaian antara Mesir dengan Israel di Camp David, Amerika Serikat. Oleh karena itu, peranan Indonesia begitu penting dalam upaya menciptakan perdamaian di Timur Tengah.(*)