Habib Rizieq Berterima Kasih Kepada Presiden dan Polri

Jakarta (855.news.com) -- Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab berterima kasih kepada pemerintah, yang saat ini dipimpin Joko Widodo, khususnya Kepolisian Republik Indonesia (Polri) karena telah mengeluarkan Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) atas kasus dugaan percakapan mesum antara dirinya dengan Firza Husein. 

"Akhirnya, kepada pemerintah Republik Indonesia khususnya Kepolisian RI, kami sampaikan apresiasi dimana mereka telah menyampaikan secara langsung surat SP3 tersebut kepada pengacara kami untuk disampaikan langsung kepada saya di kota suci Mekah al Mukharamah," kata Rizieq dalam video yang diunggah Front TV tertanggal 15 Juni 2018 di akun Facebook dan Youtube-nya.

Dalam video itu Rizieq juga mengimbau masyarakat agar senantiasa menjaga keamanan dan ketertiban dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2018, serta Pemilihan Legislatif (Pileg) dan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 mendatang.

"Saya serukan seluruh bangsa Indonesia apa pun agamanya, apapun bangsanya, apapun sukunya, apa pun golongannya, apapun partainya, mari kita bersama-sama menjaga suasana kondusif dan sama-sama kawal Pilkada Serentak 2018, Pileg dan Pilpres 2019 berjalan adil, jujur, dan penuh amanat," ujar Rizieq.

Menurutnya, menjaga ketertiban pemilu merupakan upaya dalam menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dan dengan pemilu yang tertib dan damai, Rizieq meyakini stabilitas keamanan nasional tidak akan terganggu. 

"Ayo sama-sama jaga kondusifitas dan kita sambut Pilkada Serentak 2018, pileg, dan pilpres dengan semangat kebersamaan, persatuan, dan mengawalnya agar berjalan jujur, adil, amanat, dan setiap warga negara Indonesia (WNI) berhak menentukan pilihan tanpa intimidasi," kata Rizieq.

Rizieq melanjutkan semua WNI memiliki hak konstitusi untuk memilih tanpa diintervensi oleh pihak mana pun. Ia pun mengimbau agar warga tidak takut menyuarakan haknya demi tegaknya keadilan.

Dugaan chat mesum antara Rizieq dan Firza Husein muncul pertama kali dalam situs baladacintarizieq.com sejak Januari 2017. 

Polisi kemudian menetapkan Rizieq dan Firza Husein sebagai tersangka pada 29 Mei 2017. Namun, sebulan sebelumnya Rizieq sudah berada di luar negeri, yakni Arab Saudi untuk umrah.

Sejak terjerat kasus konten pornografi di Polda Metro Jaya pada Januari 2017 lalu, Rizieq tak pernah kembali pulang ke Tanah Air. (im)